Senin, Oktober 18News That Matters

NIK DIPAKAI ORANG LAIN DI TANGSEL, WARGA JAKARTA TUNDA VAKSINASI COVID-19

Kasus dugaan pencatutan nomor induk kependudukan (NIK) seseorang untuk menjalani vaksinasi Covid-19 kembali terjadi.

Kejadian kali ini menimpa Yuni Trianita (43), warga DKI Jakarta yang tinggal di wilayah Cibitung, Kabupaten Bekasi.

Yuni mengungkapkan, kejadian itu pertama kali diketahui ketika suaminya mencoba memeriksa data diri keluarganya di aplikasi Jakarta Kini (JAKI) pada Minggu (1/8/2021).

Dalam aplikasi milik Pemerintah Provinsi DKI Jakarta itu, tercantum bahwa Yuni telah menerima vaksin Covid-19 dosis pertama.

“Waktu itu suami saya yang mengecek di JAKI, pas dilihat ada nama saya. Dia malah nanya ke saya, saya jawab belum. Kami memang belum vaksin,” ujar Yuni saat dihubungi melalui sambungan telepon, Rabu (4/8/2021).

Yuni yang kaget mendengar kabar tersebut lalu membuka aplikasi Peduli Lindungi milik pemerintah pusat, dan memasukkan nama lengkap serta NIK-nya.

Hasilnya, kata Yuni, dirinya sudah terdata sebagai penerima vaksin dosis pertama. Padahal, dia sama sekali belum menjalani vaksinasi Covid-19.

“Saya akhirnya juga ngecek di rumah, lewat aplikasi Peduli Lindungi. Memang benar nama saya, NIK, sudah dipakai vaksin dosis pertama,” ungkap Yuni.

Data dalam sertifikat vaksin di aplikasi JAKI dan Peduli Lindungi menunjukkan bahwa Yuni mendapatkan vaksin Sinovac.

Penyuntikan dilakukan di Klinik DR. RANNY yang berada di kawasan Serpong, Tangerang Selatan pada 22 Juli 2021.

“Vaksin dosis pertama, pakai Sinovac, tanggal 22 Juli 2021 di klinik DR Ranny Tangerang Selatan. Padahal saya sama sekali belum pernah divaksin,” tutur Yuni.

Yuni mengaku sudah mencoba menghubungi Call Center 119 yang disediakan pemerintah.

Namun, petugas tersebut justru menyatakan bahwa hal tersebut adalah tanggung jawab dari pihak penginput data.

“Saya abis itu juga telepon juga ke call center 119, tapi kesannya kayak lepas tangan gitu, enggak mau tanggung jawab. Petugas bilang itu sebetulnya yang harus tanggung jawab yang input data di klinik DR Ranny-nya,” kata Yuni.

Yuni dan suaminya lalu mencoba mencari informasi dengan menghubungi call center Klinik DR. RANNY, guna mendapatkan kejelasan terkait peristiwa yang dialaminya. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *